Tim Winter Ulama Kulit Putih

Sumber : Utusan Malaysia (ARKIB : 25/03/2010)

 

Oleh SITI AINIZA KAMSARI

 

Pusat Islam London yang sentiasa menjadi tumpuan masyarakat beribadat dan juga mengadakan aktiviti kemasyarakatan. – Gambar hiasan

 

Kaum kulit putih khususnya dari Eropah yang musyrik sering berbangga dengan darah Anglo Saxon yang mengalir dalam tubuh mereka.

Namun, bagi Tim Winter atau nama sebenarnya Timothy John Winter yang berketurunan Anglo Saxon tanpa segan mengakui bahawa beliau sebenarnya berketurunan Anglo-Muslim. Ia kesan secara langsung sebaik sahaja beliau memeluk Islam sekitar tahun 1970-an dahulu.

Anglo Muslim?

Perkara ini sebenarnya tidak pelik kerana jika kita kembali ke abad ke-18, di sekitar England telah wujud kelompok masyarakat yang dikenali sebagai Anglo Muslim atau Anglo-Mohammedan.

Jumlah mereka semakin berkembang dan kini dianggar terdapat lebih 100,000 warga kulit putih United Kingdom (UK) yang beragama Islam sama ada secara keturunan mahupun mualaf.

Jika dikaji semula sejarah, Islam bukanlah suatu agama yang baru bagi kalangan kaum kulit putih. Mungkin kebanyakan nenek moyang mereka dahulu beragama Islam.

Sekalipun tidak beragama Islam, Kristian yang mereka anuti cukup berbeza daripada aspek ibadat, amalan dan ajaran.

Sebagaimana yang diakui sendiri oleh Tim, datuknya merupakan dari generasi terakhir keturunan keluarga beliau yang mengakui kebenaran Kristian.

“Datuk saya tidak pernah menyentuh holy water sehingga ke akhir hayatnya,” katanya.

Beliau kini ialah ulama Islam kulit putih yang sangat terkenal.

“Mengimbau zaman di mana anak-anak muda duduk semeja sambil minum kopi dan masing-masing berbicara mengenai apakah makna hidup, mengenalpasti di manakah sebenarnya kita berada dan ke arah manakah haluan hidup ini.

“Semua itu kononnya terjawab apabila ramai kalangan rakan memilih cara hidup hippie malah ramai juga yang terus menetap di India yang kononnya menjanjikan hidup penuh dengan adat ketimuran, eksotik dan kelas pertengahan,” katanya.

Bagaimanapun, beliau tidak seperti rakan-rakannya itu tetapi lebih memilih untuk ke Asia Barat atau lebih tepat, Islam.

“Saya memilih sesuatu yang secara radikal berbeza berbanding agama tradisi bangsa India atau Zen Buddha.

“Saya tidak memerlukan agama yang ganjil atau eksotik dan saya juga tidak bertujuan untuk mencari alternatif identiti yang baru untuk diri sendiri,” katanya.

Apa yang pasti, Tim tidak lagi mengunjungi gereja kerana tidak dapat menerima konsep-konsep yang diketengahkan.

Ditanya adakah semua konsep itu tidak munasabah untuk diterima apatah lagi tanpa banyak soal, beliau menjawab: “Catatan mengenai Nabi Isa a.s boleh dilihat dari dua bentuk. Iaitu sebagaimana baginda diceritakan dalam sejarah dan kisah-kisah baginda dalam perjanjian baru.

“Tetapi adakah Nabi Isa yang diceritakan oleh kedua-dua sumber itu adalah dari individu yang sama?

“Ini kerana daripada kedua-duanya tidak ada yang sama dan berbeza-beza.

Tambahan pula, beliau tidak mempunyai kapasiti yang cukup kuat untuk mempunyai kepercayaan terhadap doktrin-doktrin yang abstrak.

“Sejauh pemahaman saya, Nabi Isa secara ultimatumnya guru kepada bangsa Yahudi yang membawakan mesej yang besar dari Injil Hebrews bahawa manusia boleh diterima di sisi tuhan atas kekuasaan tuhan yang mempunyai kuasa untuk mengampun,” katanya.

Tuhan bagi Tim sedia untuk mengampun dan memberkati hidup hamba-hamba tanpa sebarang masalah, jauh sekali hasil daripada pengorbanan mana-mana pihak.

“Bagi saya itu darjah monoteisme paling tinggi bagi tuhan dan saya dapati ia menjadi ajaran utama dalam Islam,” katanya.

Antara punca lain yang menarik Tim kepada Islam tidak sahaja isi kandungan al-Quran tetapi tentulah juga alunan bacaan ayat-ayat suci itu yang beliau sifatkan bagaikan daya tarikan sekuat magnet kepadanya untuk mendekati dan seterusnya mencintai Islam.

“Pernah semasa berada di Kaherah Mesir, saya sempat mengira sebanyak 38 kedai secara serentak memasang rakaman bacaan al-Quran di sana-sini, sepanjang hari.

“Pertama kali mengalami suasana seperti itu, dengan alunan bacaan al-Quran pelbagai jenis lagu itu menjadikan ia ‘muzik’ kegemaran saya.

“Malah saya tidak ragu-ragu mengatakan bahawa ia merupakan suatu seni Islam yang sangat hebat,” katanya.

Namun pada asasnya Tim memeluk Islam selepas mengkaji dan membuat perbandingan pelbagai falsafah dan teologi agama dan beliau tidak menemui suatu agama yang amalannya begitu sempurna, selain Islam.

Berdasarkan kepada pengetahuan yang ada tidk sesuai lagi jika meletakkan Tim atau nama Islamnya Dr. Abdul Hakim Murad sebagai saudara Muslim. Sebab, pengetahuannya mengenai Islam persis beliau dilahirkan dan dibesarkan secara Islam, terlalu luas dan amat mendalam.

Lahir pada tahun 1960, beliau memegang ijazah kelas pertama dalam bahasa Arab dari Universiti Cambridge pada tahun 1983.

Atas minat dan cinta beliau terhadap Islam, Tim atau Abdul Hakim menyambung pengajian mengenai Islam di Universiti al Azhar, Mesir.

Beliau pulang semula ke England pada 1989 untuk menyambung pengajian di Universiti London bagi pengajian Turki dan Parsi.

Kini beliau merupakan pensyarah di Shaykh Zayed Pengajian Islam di Fakulti Diviniti Universiti Cambridge, juga merupakan Pengarah Pengajian Teologi di Kolej Wolfson dan baru-baru ini menerima ijazah kedoktoran dari Universiti Oxford.

Apabila menyebut beliau berketurunan Anglo Saxon, sesuai dengan itu juga Abdul Hakim adalah Pengarah Pertubuhan yang dikenali The Anglo Muslim Fellowship untuk Eropah Timur dan memegang pelbagai lagi jawatan dalam dunia akademik dan pertubuhan bukan kerajaan yang berasaskan Islam.

Sudah tentunya, Abdul Hakim memberi sumbangan yang sangat besar dalam dunia Islam dengan menulis buku-buku, jurnal, artikel, syarahan, panel forum dalam pelbagai topik yang sangat menyentuh mengenai dunia dan ilmu-ilmu Islam.

Yang menarik, beliau antara bangsa kulit putih pertama menterjemahkan kitab-kitab muktabar ke bahasa Inggeris seperti, The Remembrance of Death and the Afterlife (Cambridge 1989) oleh Imam Al Ghazali.

Hikmah yang sangat besar apabila Tim memeluk Islam ialah kemampuan beliau berdakwah menyebarkan Islam terutamanya pada mereka yang sebangsa dengannya.

Usaha dakwahnya menjadi lebih berkesan kerana beliau begitu memahami soal bahasa dan budaya bangsanya sendiri.

Hujah-hujah yang padat dan bernas sentiasa diberikan dalam konteks hubungan Islam dan Barat (Kristian), dakwah, aliran-aliran seperti wahabi, sunni, syiah dan politik.

Begitu tertarik apabila dalam satu artikel, Abdul Hakim menulis mengenai beberapa kelemahan umat Islam yang agak unik.

“Sehingga ke abad 18, ramai ulama percaya bahawa dunia penerbitan membabitkan percetakan adalah haram hukumnya.

“Ini apabila mereka percaya teks-teks yang melibatkan agama Islam adalah terlalu suci untuk dicetak dan diulang cetak berkali-kali.

“Bagi mereka jika hendak ditulis mestilah ditulis tangan dengan perlahan-lahan dan penuh dengan rasa kecintaan dengan tulisan-tulisan berseni kaligrafi atau khat dan dibukukan dengan penuh seni, juga secara tangan,” katanya.

Begitu juga dengan kejatuhan kerajaan atau empayar Islam Uthmaniah di awal abad ke-19 yang menyebabkan banyak wilayah Islam jatuh ke tangan asing terutamanya Rusia.

Ramai pakar sejarah mengakui kemenangan di pihak Rusia itu berpunca pihak musuh mempunyai disiplin yang tinggi dan lebih-lebih lagi peralatan ketenteraan yang moden dan terkini untuk zaman itu.

Sedangkan di pihak Islam, mereka percaya kepada kemenangan boleh dicapai hanya melalui ‘keimanan’ tanpa perlu mengubah strategi perang yang ada.

“Mereka juga percaya jika dibekalkan senjata seperti senapang, iaitu tembakan ke arah musuh dari jarak jauh dianggap seperti tindakan seorang pengecut berbanding berlawan dengan pedang sambil merenung mata musuh barulah dianggap sebagai pahlawan sejati,” kata beliau.

Sebenarnya membaca mengenai Dr. Abdul Murad, banyak ilmu yang boleh dipelajari dan diambil pengajaran.

Namun jika berpeluang mendengar sendiri syarahan dan menyaksikan kehadirannya adalah lebih baik.

Justeru itu, berita baiknya beliau akan hadir ke negara ini pada 27 hingga 29 Mac ini yang dibawa khas oleh Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) melalui sayap, Islam Outreach mereka.

Bertempat di Dewan Auditorium Dewan Jubli Perak, Shah Alam, Selangor, Dr. Abdul Hakim Murad akan menyampaikan syarahan pada 27 Mac ini.

Hubungi talian 0342569822 untuk maklumat lanjut program ini. Jangan lepaskan peluang terbaik ini!

Video: Rihla TV with Shaykh Hamza Yusuf and Prof. Dr. Syed Muhammad Naquib Al-Attas

Alhamdulillah, I managed to upload the whole interview session that was not available previously. Hope these videos could shed some lights in exploring some of the succinct thoughts of Prof. Al-Attas. As you can see, later on Shaykh Hamza Yusuf acknowledged Prof. Al-Attas as one of the very few Muslim scholars in contemporary day that has contributed immensely to the tradition especially in the area of Islamic thought, and education which is so pertinent to the process of islah of the Muslim ummah. Shaykh Hamza Yusuf prayed that Prof. Al-Attas will be given his proper place and I hope we too, would pray about the same thing for our beloved scholar.

 

 

 

Source : Rausyanfikir

Kebesaran Allah

Note : Klip ini saya temui semasa saya mencari video di youtube. Moga isi video ini memberi manfaat kepada kita untuk terus menjadi hamba Allah yang bertakwa.

FENOMENA AZAN

BENUA DAN PETA DUNIA

 

Firman Allah SWT (maksudnya):

” Kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya; dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. ” [QS. Al-Maidah:120]

” Maka apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana dia diciptakan, dan langit bagaimana ia ditinggikan?, dan gunung-gunung bagaimana ia ditegakkan?, dan bumi bagaimana ia dihamparkan? ” [QS. Al-Ghosiyah 17-20]

” Dia telah menciptakan segala sesuatu, dan Dia menetapkan ukuran-ukurannya dengan serapi-rapinya. ” [QS. Al-Furqan:2]

Subhanallah, Wal Hamdulillah, Allahu Akhbar

18 Tahun +++

Sejarah telah membuktikan bahawa jutaan malah lebih ramai daripada itu, jatuh tersungkur dan musnah gara-gara tergila-gilakan dengan satu perkara; seks. Nafsu yang buas sering membuatkan manusia yang sebaik-baik kejadian menjadi sama taraf dengan binatang, malah lebih teruk daripada itu.

Manusia menjadi semulia-mulia kehidupan yang diciptakan Allah swt hanya disebabkan oleh sebuah makhluk iaitu akal. Apa sebenarnya yang membezakan kita dengan binatang? Jika kita lihat dari segi saintifik, manusia dikelaskan sebagai mamalia dalam kingdom anamalia dan jika lihat sama sahaja ciri-ciri manusia dengan binatang. Malah dalam ilmu mantik manusia dikatakan sebagai “haiwan yang berakal.”

Jadi, apa kaitan antara nafsu manusia dengan senjata Yahudi untuk menguasai dunia dengan pornografi? Adakah dengan menggunakan nafsu manusia yang sememangnya cenderung keiinginannya terhadap seks ini dapat membuatkan mereka menguasai dunia ini?

Jawapannya adalah YA! Yahudi sungguh bijak mempermainkan nafsu manusia untuk mencapai cita-cita mereka untuk menguasai dunia ini. Statistik menunjukkan bahawa industri pornografi di Amerika sahaja telah mencatatkan keuntungan sebanyak USD 2.3 billion setahun!! Tidakkah ini satu pendapatan yang lumayan.

Prosefor Yahudi Pengajian Sejarah Amerika di University Aberdeen di UK, Prof. Nathan Abrams. Dia bangga yang Yahudi adalah kuasa penggerak kepada industri pornografi moden dan motivasi mereka adalah untuk memusnahkan moral umat Islam dengan pornografi!

Kajian menunjukkan bahawa dengan merangsangkan otak dengan seks, hormone yang dirembeskan oleh otak akan membuatkan sinaps sel-sel otak menjadi semakin longgar dan akibatnya adalah otak menjadi lemah dan daya ingatan menjadi semakin lemah.

Pornografi merosakkan umat Islam dengan memupuk seks bebas dan keterbukaan seks yang menjadi satu perkara yang terlarang dalam Islam. Malah dalam surah al-Israa’ ayat 32 Allah s.wt telah berfirman,

“Jangan kamu menghampiri zina. Sesungguhnya ia adalah perkara yang sangat keji dan jalan yang sangat jahat.”

Zina adalah satu perkara yang sangat berbahaya dalam masyarakat dan mampu menjadi satu barah yang sangat kronik jika dibiarkan beretrusan dalam masyarakat. Zina menghakis rasa malu kita terhadap yang bukan muhrim. Zina mengakibatkan adap sopan yang selama ini kita dididik supaya menjaganya hancur. Zina mewujudkan melahirkan nafsu syahwat yang tinggi dan menyebabkan kita ketagih dengannya. Malah zina juga mampu merosakkan ukhwah antara keluarga, sahabat, jiran tetangga dan masyarakat.

Yahudi sememangnya terkenal dengan sikap keangkuhannya yang melampau dari dulu, kini dan selamanya. Manakan tidak berapa banyak rasul-rasul yag diutuskan kepada bangsa Yahudi dan berapa ramai yang mengikut ajaran nabi-nabi terbebut? Malah sanggup untuk mereka membunuh nabi-nabi dan mendustakan rasul-rasul! Mereka pernah diberi makanan daripada syurga iaitu Salwa dan Manna tetapi tidak bersyukur! Hasrat mereka untuk menguasai dunia dengan berpusatkan Palestin sentiasa dipahatkan dalam sanubari mereka semenjak kecil lagi. Jika kita meihat keaadaan sekarang apa yang tidak dikuasai Yahudi? Media? Ekonomi? Senjata? Teknologi sains? Ilmu pengetahuan? Dan kini, pornografi

Mereka sedar bahawa umat Islam merupakan satu umat yang kuat dan sukar untuk dikalahkan. Mereka sedar bahawa kekuatan umat Islam adalah terletak pada Roh. Selagi mana mereka berpegang pada al-Quran dan Hadis, selagi itu kekuatan itu akan kekal. Mereka juga sedar bahawa satu masa nanti akan lahir generasi baru yang akan mengembalikan sinar cahaya Islam.

Perkara ini mesti dihentikan! Ya, dengan menjadikan jiwa remaja Islam lemah, tidak kisah lagi dengan masa depan Islam, tidak peduli lagi dengan perintah Allah dan Rasulnya, tidak kisah lagi dengan kemajuan umat dan negara, tidak peduli lagi dengan nasib umat Islam yang ditindas! Semuanya bermula dengan pornografi. Menamkan rasa syahwat yang menggila dan tidak dikawal dalam diri remaja.

Bermula dengan melihat bahan-bahan lucah, kemudian onani dan kemudiannya zina.

Apabila sudah ketagih, perkara lain tidak dilihat melainkan porno! Buka internet hanya untuk porno, bukan untuk mencari maklumat. Berjumpa perempuan bukan untuk berbincang hal-hal penting sebaliknya memuaskan nafsu.

Sedarlah umat Islam tentang perkara yang bahaya ini. Allah tidak menghalang seks sebaliknya ia menjadi satu ibadah yang sangat nikmat sekiranya halal. Cubalah bersabar untuk sementara waktu. Bina jiwa yang kuat yang tidak terikat dengan perkara-perkara yang melalaikan ini. Hentikan segera jika melakukannya. Ingatlah keseronokan sementara tidak menjamin kebahagiaan yang kekal. Semoga Allah memberi kekuatan untuk kita melawan nafsu ini.

WikiIslam : Ensiklopedia Yang Memusuhi Islam

Islam terus menjadi sasaran media kuffar untuk di permainkan dengan harapan pandangan umum terhadap Islam dan Ummat terus buruk dengan pelbagai sterotype yang telah di pamerkan oleh mereka. Di kalangan kaum Muslimin mungkin ramai yang tidak pernah mendengar tentang laman ini www.WikiIslam.com yang mengandungi kandungan yang penuh dengan penipuan dan pemalsuan terhadap ajaran dan sejarah Islam yang menjadi salah satu sumber rujukan umum terutamanya mereka yang selesa berbahasa Inggeris.
WikiIslam mempunyai sejarah penubuhan yang tersendiri. Ia berasal daripada seorang yang murtad daripada Islam berasal dari Iran yang tidak taat kepada Allah dan Rasul dan menetap di Kanada. Pendiri laman ini berakar umbi daripada Faith Freedom International pada September 2006 yang mengaku diri mereka sebagai pergerakan ex-Muslim yang bimbang terhadap peningkatan ancaman Islam terhadap dunia.
Ternyata laman ini di dalangi oleh kaum kuffar yang bencikan Islam kerana nyata tertulis dalam laman FAQ WikiIslam, laman ini bertujuan untuk membantu Muslim meninggalkan Islam dengan menyediakan maklumat yang tidak benar terhadap Islam.
Jika dilihat dengan lebih teliti terhadap puluhan artikel yang tersedia di sana, sesungguhnya ia mengumpulkan bahan-bahan yang negatif atau secara mudah, Islamophobia. Kesannya para pembaca yang tidak kritis dan memiliki sumber maklumat yang cetek, akan nampak gambaran bahwa umat Islam adalah umat yang bebal, ganas, terkebelakang dan bodoh. Tambahan lagi, hadir info-info dari laman seperti MEMRI yang merupakan alat propaganda Yahudi untuk menipu mata masyarakat nampak perancangan dan kesan kezaliman yang telah mereka lakukan.
Tidak jarang terdapat artikel ataupun definisi dari satu istilah Islami yang mengejutkan terdapat dalam laman tersebut. Yang sangat mengejutkan adalah pada halaman utama dari WikiIslam ditunjukkan sebuah kartun nabi Muhammad dari harian Denmark.
Tidak hanya itu, cubalah masukkan satu kata kunci dalam mesin pencari (search engine) WikiIslam tentang Allah, maka muncullah definisi mengejutkan yang akan membuat telinga kebanyakan Muslim geram atas kontroversi yang disebutkan dalam definisi tersebut. Disebutkan bahwa “Menurut Muslim, Allah merupakan Pencipta dari jagad Raya. Allah tidak berarti ‘Tuhan tetapi lebih kepada ‘Pencipta Jagad Raya’ dan hal ini merupakan tanda dari asal muasal musyrik Islam. Pada era sebelum Islam, Allah merupakan pencipta tertinggi, dewa dari orang-orang Arab. Kata Allah pada awalnya merupakan nama dari sebuah dewa bulan yang tinggal dalam sebuah batu yang terletak di Ka’bah. Allah juga merupakan Tuhan Bulan diantara tuhan-tuhan yang mereka percaya.”
Menurut sebuah penelitian pada 2002 oleh Profesor Jonathan Zittrain dan Benjamin Edelman dari Universitas Harvard, Saudi Arabia telah melarang laman tersebut. The Public Interest Registry (layanan Pendaftaran Kepentingan Publik) yang digunakan oleh semua domain.org, dan Alexa.com menyatakan bahwa laman FFI bertempat di Bellevue, Washington USA. Rangking lalu lintas untuk organisasi tersebut mengalami naik turun sejak didirikan pada Juni 2001. Menurut Site Meter, FFI telah memiliki lebih dari 25 juta pengunjung sejak didirikan, menerima kira-kira 10.000 pengunjung setiap hari sekitar satu juta halaman ditonton setiap bulan.
Justeru ini merupakan antara ancaman terhadap kaum Muslimin. Sememangnya Allah telah berfirman di dalam Al-Quran menyebut tentang angkara Yahudi dan Nasara yang sering merencanakan makar jahat terhadap Islam dan Ummatnya.
“Tidak akan redho si Yahudi dan Nasara hinggakan kita mengikut millah mereka” Al-Baqarah 2:120.
Kini tinggal usaha daripada kaum Muslimin pula untuk menggunakan segala sarana yang ada untuk berdakwah dan cuba untuk menarik seramai mungkin manusia ke arah Islam. Jika kaum kuffar bersungguh, apatah lagi kita kaum Muslimin, ummat yang di muliakan Allah, wajib kita lipatkali gandakan usaha kita untuk memerangai makar-makar jahat mereka.
Wallahua’lam
Sumber : Klik sini

Lagi Kesilapan Umat Islam Dalam Bulan Ramadhan & Luar Ramadhan

 

Dipetik daripada artikel tulisan Ustaz Zaharuddin Abd Rahman

(Catatan : Tulisan ini merupakan kesinabungan daripada tulisan ustaz Zaharuddin yang dipetik dan disiarkan di dalam blog ini pada  29 Ogos yang lalu. Mudah-mudahan kita dapat manfaat daipada artikel ini dalam usaha kita memantapkan ibadah kita di dalam bulan Ramadhan yang mulia ini, insyaAllah)

Alhamdulillah, sudah hampir seminggu kita berpuasa dan menjalankan pelbagai ibadah di bulan penuh keberkatan dan keampunan ini. Moga kita sama-sama dapat mempergandakan usaha bagi membersihkan hati dan jiwa yang kerap tercemar dengan pelbagai dosa setiap hari.

 Jika sebelum ini saya telah mendedahkan beberapa kesilapan kerap umat Islam pada bulan Ramadhan agar ianya dapat dijauhi sebaiknya, kali ini saya berhasrat untuk membuat beberapa penambahan lagi sebagai panduan bagi rakan-rakan umat Islam yang dikasihi sekalian.

Tanpa mengetahui yang salah, umat Islam mudah terjebak melakukan dosa-dosa ini, dan sebahagiannya bukan suatu dosa kecil yang boleh dipandang ringan. Malah jika ia dosa kecil sekalipun, sesungguhnya sebuah gunung terbina dari tanah dan batu yang kecil. Justeru, dengan mengenalinya serta melakukan koreksi segera, InshaAllah, kebaikan adalah untuk kita juga.

Berikut adalah beberapa lagi perkara yang amat perlu dielak di khususnya di bulan Ramadhan ini, malah ia juga adalah suatu kesilapan di luar Ramadhan (namun pastinya ia hanyalah sebahagian kecil dari senarai panjang larangan dan perkara yang perlu dielak):-

1)      Berjalan di hadapan orang yang sedang solat ;

Sebagaimana yang kita lihat, di bulan Ramadhan ini ramai individu yang amat jarang menunaikan solat di masjid akan hadir berbondong-bondong ke masjid bagi memperolehi pahala sunat tarawih. Hasilnya, ramailah orang yang kurang ilmu, tidak faham adab dan tatacara di masjid juga telah hadir.  

Menurut pengalaman di masjid-masjid dan surau, saya dapati terlalu ramai individu yang lalu lalang di hadapan orang yang sedang solat sunat. Disebabkan masjid yang penuh dan pelbagai ragam manusia, seringkali ada yang keluar masuk.  

Sedarlah bahawa lalu di hadapan orang yang solat itu adalah suatu dosa yang amat besar, manakala membiarkan orang lalu tanpa bertindak juga adalah suatu kesalahan.  

Nabi s.a.w menegah dengan katanya :-

 

‏لو يعلم المار بين يدي المصلي ماذا عليه لكان أن يقف أربعين خيرا له من أن يمر بين يديه قال ‏ ‏أبو النضر ‏ ‏لا أدري أقال أربعين يوما أو شهرا أو سنة

Ertinya : Sekiranya seseorang yang lalu di hadapan orang yang solat itu tahu sebesar manakah dosanya, nescaya ia berhenti menunggu selama lebih 40 (tahun, hari dana bulan) adalah lebih baik dari ia lalu di hadapan orang yang solat itu. (perawi berkata : aku tidak pasti nabi menyebut 40 hari, bulan atau tahun) ( Riwayat Al-Bukhari)  

Ibn Hajar menukilkan kata-kata Imam An-Nawawi yang berkata :- “hadis ini menunjukkan besar dosa, bagi seseorang melintas di hadapan orang yang sedang solat dan makna hadis ini membawakan larangan keras dengan balasan yang dahsyat, justeru ia tergolong dalam kategori dosa-dosa besar” (Rujuk Fathul Bari, Ibn Hajar )  

Ibu bapa kerap membawa anak mereka di masjid di waktu begini. Menjadi kemestian ke atas ibubapa untuk menjaga anak mereka sedaya mampu, agar tidak bertindak berlari di hadapan orang yang sedang solat ini.  

2)      Membiarkan orang lalu dihadapannya (ketika solat) tanpa di tahan.

Jika lalu di hadapan orang yang sedang solat adalah kesilapan, maka ia juga satu kesalahan bagi bagi orang yang sedang solat itu sekiranya ia tidak bertindak menghalang.

Nabi s.a.w menyebut :-

 

‏إذا صلى أحدكم إلى شيء يستره من الناس فأراد أحد أن يجتاز بين يديه فليدفع في نحره فإن أبى فليقاتله فإنما هو الشيطان

Ertinya : Apabila seorang kamu menunaikan solat dengan telah ada petanda atau penghadang di hadapan kamu dari orang ramai (sebagai isyarat tempat ia solat- ia dinamakan ‘sutrah’), tiba-tiba ada orang yang ingin melintas di hadapanmu, hendaklah kamu menahannya dari lalu, sekiranya dia enggan hendaklah kamu lawaninya dengan kuat kerana dia adalah Syaitan.’ (Riwayat Al-Bukhari, Muslim, lafaz di atas riwayat Abu Daud )  

Kita perlu menyedari bahawa solat adalah satu munajat berdua-dua dan berhadapan dengan Allah s.w.t, mana mungkin dibenarkan ada orang yang lalu melintas tatkala kita sedang berdua-duaan dengan Allah secara ‘face to face’.  

Apa pandangan anda jika kita sedang ingin menerima ‘scroll’ ijazah dari seorang canselor yang juga merupakan seorang sultan, tiba-tiba ada orang mencelah di antara kita dengan sultan tersebut?, Sudah tentu yang lalu tadi akan menerima darjah dan sijil ‘pelempang’ (penampar) dari sultan tersebut agaknya. Kerana ia adalah penghinaan kepada sultan dan penerima ijazah tadi sekaligus.

Nabi bersabda :-

المصلي يناجي ربه

Ertinya : “Sesungguhnya seseorang yang sedang bersolat adalah sedang bermunajat dengan tuhannya” ( Riwayat Al-Bukhari, no 413 ; Muslim , no 551  )            

Hanya orang yang tidak khusyu’ sahaja yang akan membiarkan orang lalu di hadapannya ketika solat. Kerana ia tidak dapat merasakan solatnya adalah suatu majlis yang hebat dan ‘grand’, tiada perasaan langsung bahawa ia sedang berhadap dengan Allah. Hasilnya, tiada sebarang larangan orang ingin lalu dihadapannya atau tidak. Tiada sebarang rasa terhina atau menghina Allah s.w.t.  

 

3)      Meludah di masjid

Maklumlah, hadir ke masjid selepas berbuka dengan perut penuh, di musim selsema dan berkahak ini, ramai kelihatan meludah di sana sini di masjid. Makin ramai makin banyak ragamnya.  

Ketahuilah Nabi s.a.w menegah kita meludah sesuka hati di masjid, sebagaimana kata baginda :-

‏قال رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏البزاق في المسجد خطيئة وكفارتها دفنها

Ertinya : Meludah di masjid adalah satu dosa (kesalahan), dan sebagai balasannya, hendaklah ia melupuskannya ludahnya tadi dengan menimbusnya” ( Riwayat Al-Bukhari, Abu Daud )  

4) Membiarkan anak bermain mercun berdekatan masjid, deringan telefon bimbit berbunyi, menoleh kiri dan kanan sewaktu menunaikan solat.  

Ini adalah satu lagi kesalahan yang berlaku secara kerap di masjid tatkala bulan Ramadhan. Sekali lagi ia adalah disebabkan ramainya menunaikan solat terawih di masjid dan agak ramai juga yang membawa hand phone masing-masing yang tidak di ubah nada deringannya kepada ‘silent mode’.  

Menurut pengamatan saya, hukum mematikan ‘handphone’ sewaktu solat jemaah dan solat secara individu adalah wajib (dimestikan).    

Ini kerana :-  

a- Tegahan dari terpesong minda & hati : Nabi tidak membenarkan umatnya terpesong minda, hati dan wajah semasa menunaikan solat. Tegahan Nabi ini boleh dilihat dari hadith berikut:-  

إن الرجل لينصرف وما كتب له إلا عشر صلاته تسعها ثمنها سبعها سدسها خمسها ربعها ثلثها نصفها

Ertinya : ” Seseorang yang beransur dari solatnya dituliskan baginya pahala dari persepuluh pahala solatnya, 1/9,1/8, 1/7, 1/6, 1/5, 1/4, 1/3  atau ½ ” ( Riwayat Abu Daud dan An-Nasaie , Shohih menurut Ibn Hibban )

فإن هو قام وصلى فحمد الله تعالى وأثتى عليه ومجده بالذي هو أهل وفرغ قلبه لله تعالى إلا انصرف من خطيئته كيوم ولدته أمه

Ertinya : “Sesungguhnya seseorang yang berdiri dan solat serta memuja muji Allah SWT dengan pujian yang selayak bagiNya, serta mengosongkan hatinya bagi Allah SWT kecuali tatkala ia keluar dari dosa-dosanya seperti anak yang baru dilahirkan”( Riwayat Muslim)

Larangan menoleh ke kiri dan kanan sewaktu solat pula ditegah sebagaimana kata Nabi :-

فإذا صَلَّيْتُم فَلا تَلتَفِتُوا , فإنّ اللهَ يَنْصِبُ وَجْهُه لِوَجْهِ عَبْدِهِ فِي صَلاتِهِ مَا لمْ يَلتَفِتْ

Ertinya : “Apabila kamu solat, janganlahkamu menoleh (ke sana sini yakni tidak fokuskan pandangan), kerana Allah SWT mengarahkan wajahNya ke wajah hambanya yang sedang bersolat selagi mana hambanya tidak menoleh ke lain” ( Al-Bukhari dan Abu Daud ; fath AL-Bari , 2/304 )

Justeru, difahami dari zahir dan objektif di sebalik tegahan-tegahan ini, kita akan mendapati mesej baginda nabi s.a.w amat jelas untuk seseorang menumpukan hati dan mindanya kepada Allah SWT semasa solat. Dengan kumpulan dalil-dalil ini saya kira telah cukup untuk menunjukkan kepentingan dan kewajiban menutup hand phone semasa solat.

                                                                

b- Tegahan dari menganggu ahli jemaah yang lain

Sebagaimana kita fahami, bahawa bunyi handphone ini mampu mengganggu seluruh ahli jemaah yang sedang menunaikan solat. Terutamanya jika ia bermuzik dengan lagu dangdut, pop, rock yang pelbagai maka sudah tentu dosa pelakunya lebih besar.

Keadaan ini dapat difahami dari tegahan Nabi SAW terhadap umat Islam yang datang ke masjid dengan setelah memakan makanan berbau dan busuk. Nabi SAW besabda :- 

‏من أكل ثوما أو بصلا فليعتزلنا أو قال فليعتزل مسجدنا وليقعد في بيته

Ertinya : Barangsiapa yang makan bawang putih atau merah (yang tidak dimasak dan kuat baunya) maka jauhilah kami atau disebut : jauhilah masjid-masjid kami dan duduklah ia di rumahnya sahaja( Riwyaat al-Bukhari , no 808 )

Kesimpulannya, wajib menutup hand phone semasa solat sendirian dan berjemaah. Sekiranya terlupa dan handphone berbunyi, maka wajiblah bergerak sedikit untuk menutupnya.

Pergerakan  

Pergerakan ini tidak membatalkan solat kerana ia adalah pergerakan wajib, sebagaimana Nabi SAW mengizinkan untuk membunuh binatang bisa kecil semasa solat. Diriwayatkan

أن النبي ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏أمر بقتل الأسودين في الصلاة العقرب والحية

Ertinya : Sesungguhnya Nabi SAW mengarahkan agar membunuh dua binatang bias walaupun ketika solat iaitu kala dan ular (jika ia menghampiri ketika solat) ( Riwayat Ibn Majah, no 1235 )

Hasilnya, jelas kita dapat memahami bahawa wajib juga bagi seseorang untuk bertindak ‘membunuh’ bunyi handphone nya yang mengganggu jika berbunyi kerana ia amat berbahaya dan merosakkan ketenangan orang sedang solat, sebagaimana bahayanya kala dan ular.

 

5)      Lelaki hadir ke masjid dengan berbau busuk, perempuan pula berwangian.

Telah banyak kali saya sebut di dalam web ini bahawa wanita ditegah memakai wangian sewaktu bercampur dengan lelaki bukan mahram di tempat umum termasuk masjid. Manakala lelaki pula disunatkan berwangian ke masjid.

Sebagaimana ingatan Nabi :-

‏من أكل ثوما أو بصلا فليعتزلنا أو قال فليعتزل مسجدنا وليقعد في بيته

Ertinya : Barangsiapa yang makan bawang putih atau merah (yang tidak dimasak dan kuat baunya) maka jauhilah kami atau disebut : jauhilah masjid-masjid kami dan duduklah ia di rumahnya sahaja( Riwyaat al-Bukhari , no 808 )

 

6)      Tidur semula selepas sahur

Telah disebutkan bahawa waktu sahur adalah waktu yang dipenuhi keberkatan dan kemaqbulan doa. Justeru, tabiat tidur semula setelah makan sahur sementara menunggu waktu subuh adalah satu kesilapan. Inilah tabiat yang menyebabkan masjid dan surau tidak penuh di waktu subuh.

Tidur selepas makan sahur menyebabkan tubuh menjadi semakin layu dan mengantuk yang amat sangat. Keadaan ini pastinya menjadi punca solat subuh di rumah berseorangan atau lebih teruk, terlewat subuh.

Amat rugilah mereka yang tidak menjaga waktu sebegini serta tidak mengisinya dengan doa dan istighfar.

Allah berfirman :-

الصَّابِرِينَ وَالصَّادِقِينَ وَالْقَانِتِينَ وَالْمُنفِقِينَ وَالْمُسْتَغْفِرِينَ بِالأَسْحَارِ

Ertinya : “Orang-orang yang sabar, yang benar, yang tetap taat, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah), dan yang memohon ampun di waktu sahur”  ( Al-Imran : 17 )

 

7) Menunaikan semua solat sunat di masjid dan tiada di rumah.

 

Tidak dinafikan, di bulan mulia ini ramai yang berusngguh ingin mendapatkan pahala sunat, solat sunat kerap dilakukan sejurus solat fardhu di masjid dan surau.

 

Cuma orang ramai perlu tahu bahawa, solat sunat lebih afdhal dilakukan di rumah berbanding di masjid dan surau, ia lebih mampu menjaga diri dari perasaan riya, ujub dan takbur.  Kecualilah solat sunat terawih dan bagi individu yang jauh rumahnya dari masjid, hingga terpaksa menunaikan solat-solat sunat selepas dan sebelum solat fardhu di masjid.

 

Bagaimanapun, adalah satu kesilapan sekiranya tidak dilaksanakan sebarang solat sunat ketika di rumah, seperti solat tahajjud, witir dan lain-lain.

 

Nabi s.a.w bersabda :-

 

اجعلوا من صلاتكم في بيوتكم ولا تتخذوها قبورا

Ertinya : jadikanlah sebahagian dari solat kamu di rumahmu dan jangan biarkan rumahmu menjadi seperti kubur ( akibat tiada solat sunat)” (Riwayat Muslim)

 

Majority ulama berpendapat solat sunat lebih baik dilaksanakan di rumah disebabkan ia lebih tersorok daripada pandangan ramai ( Syarah Sohih Muslim, Imam An-nawawi )

 

8)      Wanita berhias dan membuka aurat di luar rumah

Saya kira, isu ini telah banyak saya sentuh di web ini, malangnya ia seakan-akan satu fenomena yang amat sukar untuk diubah walaupuan di ketika datangnya bulan dibukakan pintu syurga dan ditutup pintu neraka ini.

 

Sedarilah, kegagalan kita untuk berubah kepada yang lebih baik di bulan ini bakal menyaksikan kejahatan diri akan semakin mudah meningkat di bulan-bulan lain.

 

 

9)      Merendah dan ‘kondem’ wanita yang cuba berubah dengan bertudung, tutup aurat dan tidak berhias di bulan ramadhan.

 

Saya juga mendapat info bahawa sebahagian golongan yang merendahkan percubaan perubahan diri dan perkara baik yang dilakukan oleh rakan setugas dan kenalannya di bulan Ramadhan ini. Ada yang mengeji, menuduh hipokrit, mengutuk kononnya ‘bungkus sebentar’ dan macam-macam lagi kutukan.

 

Buat pihak yang mengutuk, sedarilah, anda sebenarnya sedang menjauhkan orang dari Islam dan hidayah Allah.  Disebutkan dalam sebuah hadis :-

‏لا تحقرن من المعروف شيئا ولو أن ‏ ‏تلقى أخاك ووجهك منبسط

Ertinya : “Janganlah kamu mencela apa jua perkara kebaikan (yang dilakukan) , walaupun hanya sekadar seseorang bertemu saudaranay dengan wajah yang senyum dan riang..” ( Riwayat Ahmad , dari hadis Jabir , no 19717 )

 

Justeru, apa jua kebaikan yang mampu diusahakan oleh seseorang terutamanya di bulan baik ini, kita ditegah untuk memperlecehkannya.

 

10)  Banyak berdoa tetapi tidak memahami apakah maksud doanya

 

Ini satu lagi penyakit yang menular meluas dalam masyarakat kita, memang amat baik untuk menghafal doa yang sohih dari Al-Quran dan dari baginda Nabi s.a.w, tetapi ia akan tergugat apabila anda tidak memahami apakah doa yang diulang-ulangnya itu.

 

Saya kerap kali terjumpa tuan imam yang membaca dari buku sahaja doa yang panjang lebar, dengan tergagap-gagap. Selepas tamat saya cuba bertanya adakah beliau faham kandungan doa itu, ia berkata hanya faham 10 % sahaja. Mujurlah ada yang faham, bagaimana jika 0 % faham.

 

Jika tuan imam hanya 10 % faham, bagaiamana pula dengan makmum dari orang biasa ini?. Bolehkah doa tanpa faham ini menjadi maqbul dengan serta merta ?, bolehkah sesuatu doa yang tidak difahami maskudnya boleh lahir dari hati, jiwa dan penuh perasaan dari orang yang berdoa?.  Perbincangannya mungkin seidkit panjang, Cuma cukuplah saya ingin mengingatkan ia adalah salah satu bentuk kesilapan di bulan Ramadhan yang dipenuhi doa ini.

 

Segeralah mencari terjemahan doa yang anda baca agar kesungguhan meminta apa yang diucapkan sampai kepada Allah s.w.t.

 

Nabi s.a.w mengingatkan :-

ادْعُوا اللَّهَ وَأَنْتُمْ مُوقِنُونَ بِالإِجَابَةِ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ لا يَسْتَجِيبُ

 دُعَاءً مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ لاهٍ

Ertinya : “Berdoalah kepada Allah dalam keadaan kamu yakin ianya diterima Allah, dan ketahuilah Allah tidak menerima doa dari orang yang hatinya lalai dan tidak bersungguh” ( Riwayat At-Tirmidzi, no 3479 : AlMunziri dan Albani : Sanad & Hadis Hasan )

 

 

11) Berterusannya tenggelam dalam syahwat

Bagi sebahagian remaja dan anak muda, mereka meneruskan aktiviti biasa mereka dengan bergayut di telefon bersama pasangan, atau lebih buruk, aktif ‘berdating’ di musim Ramadhan ini dan pelbagai aktiviti bersyahwat dan nafsu mereka. Ibu bapa pula seolah sudah habis usaha, buntu aqal untuk mencari jalan terbaik mengelakkan aktiviti buruk si anak dari berterusan. Jika ini berlaku, dosa lebih banyak yang bertambah sejurus keluar dari bulan mulia ini. Selain itu, mereka yang menamatkan Ramadhan dengan dosa yang lebih banyak, pastinya akan semakin menjauh dari Allah swt. Manakan tidak, di bulan bergandanya pahala dan ditutup pintu neraka pun masih ditewaskan oleh nafsu, apatah lagi di ketika Syaitan bebas dari belenggunya. Moga kita dijauhkan Allah.

 

12) Tidak merapatkan saf semasa solat berjemaah

 

Jarak dua kaki menjadi penting dan tergolong dalam sunnah yang khusus apabila menunaikan solat secara berjemaah. Ini kerana ketika solat berjemaah, saf perlu dirapatkan bersumberkan hadis-hadis yang banyak antaranya :

أقِيمُوا صُفُوفَكمُ وَتَراصَوْا فإني أرَاكم مِنْ وَرَاء  ظهْري   

Ertinya : “Luruskanlah saf kamu (ketika solat) sesungguhnya aku nampak kamu dari belakangku”( al-Bukhari ) [1]

لتسوُنَّ صُفُوفَكُم أوْ لَيُخَالِفَنَّ الله بين وُجُوهِكم

Ertinya : “Mestilah kamu meluruskan saf kamu atau Allah akan mengalihkan wajah-wajah kamu”  (Abu Daud) [2]

Erti bagi pengalihan wajah ini ditafsirkan oleh para ulama sebagai :

a-    Benar-benar wajah akan dialihkan oleh Allah swt kelak.

b-    Perpecahan hati dan hilang kesatuan, pergaduhan juga akan semakin subur. Demikian huraian Imam An-Nawawi.

Hadis di  atas amat penting dan memberikan ancaman bagi mereka yang bermalasan dalam merapat dan meluruskan saf. Ia menunjukkan besarnya kesalahan tidak melurus dan merapatkan saf, berdasarkan hadis tersebut, para ulama menyatakan hokum wajib bagi merapatkan saf ketika solat jemaah.

Tanpa displin tersebut akibatnya adalah manusia akan berada dalam rasa keegoan masing-masing hingga merasakan geli untuk menyentuh kaki ahli jemaah di sebelah mereka, di samping itu ia juga meunjukkan jemaah tersebut kurang ilmunya hingga akhirnya tindakan ini jika dibiasakan maka Allah swt akan membiarkan berlakunya permusuhan dan pertengkaran dalam masyarakat ini. [3]   

Melurus dan merapatkan saf bererti mesti menjaga kaki, justeru dalam keadaan tersebut, perlu di ingat kadar yang telah diletakkan oleh para ulama di atas.

Bagi memperolehi kualiti yang terbaik dan pahala terbanyak maka pandangan yang disarankan menurut penulis dalam hal jarak antara dua kaki ini adalah seperti berikut :-

Ketika solat berjemaah, jarak yang terbaik adalah, sehingga menyentuh jari kaki ahli jemaah lain disebelah kita. Ia sekaligus mempertautkan ukhuwwah serta mampu membuang rasa keegoan diri. Terdapat banyak hadith yang menyokong kesimpulan ini, antaranya hadith shohih riwayat al-Bukhari menyebut :

وكَانَ أحَدُنَا يُلزِقُ مَنْكِبَهُ بمَنْكِبِ صَاحِبِهِ وَقَدَمُه بقدمِه

Ertinya : “Adalah semua kami (sahabat) bersentuh bahu kami dengan yang lain, demikian juga hujung kaki” ( Riwayat al-Bukhari) [4]

Akhirnya, semoga kesilapan ini dapat dielakkan di ketika kita menghidupkan Ramadhan dan berterusan dapat dielakkan selepas Ramadhan. Saya izinkan disebarluaskan artikel ini di masjid, surau, fotostatlah sebanyak mungkin demi manfaat rakan muslim kita. Semoga kita dapat sama-sama ke syurga Allah s.w.t ..ameeen.

Rujukan :

[1] Sohih Al-Bukhari, no 687, 1/253

[2] Rujuk Naylul Awtar, 3/224

[3] Fath al-Bari, Ibn Hajar, 2/207

[4] Sohih Al-Bukhari, no 692, 1/254

The Tree – Tazkirah Tuan Guru Nik Aziz

Bersemperna kemerdekaan ke-52, satu projek filem pendek telah diusahakan yang dinamakan 15Malaysia. 

15 Malaysia adalah 15 filem pendek mengenai Malaysia hasil gabungan usaha antara pengarah, pelakon, ahli muzik, dan ahli politik tempatan yang cool di Malaysia. Projek ini diterbitkan oleh Pete Teo dan ditaja oleh P1.

Beberapa orang ahli politik negara seperti Menteri Kesihatan Datuk  Seri Liow Tiong Lai, ahli Parlimen Batu, Tian Chua dan juga Khairy Jamaluddin.

Yang paling menarik ialah penampilan Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat dalam filem yang bertajuk The Tree” arahan Amir Muhammad. Dalam filem pendek ini, Tuan Guru memberikan pandangan mengenai faedah menanam pokok, sebagai salah satu cara untuk mengumpul pahala.

Tonton video selepas ini..

 

p/s : Kata-kata Tuan Guru pada akhir filem amat bermakna dan wajar menjadi renungan kita sebagai seorang Islam.